Memilih Mana: Cinta Pencipta atau Cinta Cinta?

Bagi saya yang rajin menjadi pengunjung gereja setiap minggunya, judul diatas pasti menjadi sungguh kontroversial. Pemeluk agama, siapapun mereka, pasti tanpa berpikir panjang akan menjawab lugas: “saya memilih mencinta Pencipta saya.” Jawaban berikut adalah lumrah; dimana menurut saya, sejatinya jawaban seperti apapun adalah lumrah. Saya bukan berkapasitas menilai benar atau salah atas pilihan orang lain.

Di Indonesia, fenomena seperti ini masih memiliki ketertarikan tersendiri. Seorang beragama, dalam budaya non-monokromatik agama, tanpa disengaja pasti bersinggungan terhadap manusia lain dengan perbedaan keyakinan. Lumrah. Yang (kurang) lumrah, setidaknya di Indonesia, adalah ketika harus menyadari bahwa “bersinggungan” tersebut memiliki kemungkinan menjadi cinta dan berpotensi berakhir kepada keinginan untuk komitmen seumur hidup alias menikah.

Mengenai Pernikahan

Terketuk saya membaca sebuah lafalan mengenai #somedayiwillgetmarried yang sempat booming beberapa waktu lalu di linimasa Path saya.

B8C7X3SIcAENZJx.jpg-large

Pernikahan merupakan sebuah momen yang mendadak begitu sering saya dengar frasanya. Salah satu alasan sederhana saja: umur saya kini bertransformasi menuju seperempat abad, sehingga menikah adalah budaya yang normal terjadi.

“Aku, kalau mau menikah mah gampang aja. Tinggal tunjuk cewek-cewek di kampung (pacar saya asli Garut, Bandung), terus ajak kawin. Tapi kan menikah nggak semudah itu.” – Pacar, mengenai pernikahan.

Belakangan ini dunia membuat tingkat pesimistis terhadap pernikahan melonjak tinggi. Saya melihat banyak perselingkuhan, baik hati ataupun fisik, yang membuat kepala menggeleng miris.

Saya melihat, kemudian menjadi takut; takut bahwa cinta akan berhenti ketika pernikahan ditanda-tangan untuk seumur hidup.

Kecewa Itu (Sebenarnya) Tunggakan

Ini kali pertama saya merasakan kecewa tak tertahan; ingin dikeluarkan tapi tak mampu, tak ingin dikeluarkan akhirnya malah memakan sebagian emosi yang berujung tarikan nafas pada setiap waktu.

Saya jadi gatal mengutip kalimat Brad Warner:
“Disappointment is just the action of your brain readjusting itself to reality after discovering things are not the way you thought they where.”

Bahasa mudahnya: Kekecewaan adalah tindakan dari kepala kita untuk melakukan tindakan penyesuaian dengan sendirinya ketika mendapatkan sebuah keadaan berbeda dari ekspektasi alias gagal maning.

Belajar Mengeja Belajar

Sekali lagi saya belajar untuk menkaji kata belajar sekaligus mematahkan idiom bahwa hidup adalah lingkaran pelajaran yang membosankan. Nyatanya, pelajaran hidup tidak pernah habis dan itulah yang membuat berwarna.

Pada sebuah siang menyenangkan, ditengah hari libur dari penat pekerjaan, saya diharuskan menjaga hati (serta emosi) mendengar sebuah kejujuran dari seorang laki-laki berkepala tiga yang belakangan bertransformasi menjadi teman bincang menyenangkan.

“Jadi saya selingkuhan?” ujar saya tidak percaya, sembari menahan agar mata saya tidak mendelik lebar, sekaligus tangan agar tidak menepuk keras bahunya… atau tangannya… atau apapun dari tubuhnya yang mampu mentransfer emosi. Ia tidak menjawab dan hanya menarik nafas, panjang dan berat.

Percakapan Sore Hari: Mengenai Bertemu Inspirasi

(Yang katanya dan sering dibicarakan dengan) Semesta,

Selamat pagi.

Terima kasih atas inspirasi tanpa batas sore hari lalu.

Sore di hari lalu, berbatasan dengan kopi hitam dan pencinta kopi yang kebingungan memesan kopi jenis apa di Starbucks, saya mengalami percakapan sore hari yang begitu menyenangkan di atas semesta ini.

Percakapan sore hari lalu seperti sebuah kumpulan inspirasi tak berbatas, namun memiliki nyawa yang sangat terintegrasi dengan jiwa. Percakapan sore hari lalu seperti sebuah oase ditengah kelelahan mencari inspirasi dan berbicara dengan bobot tinggi mengenai apapun.

Percakapan sore hari lalu mengingatkan saya mengenai wejangan jurnalis masa lalu. Katanya, menulis harus menggunakan mata subjektif dan, untuk sekali ini, kata “subjektif” membuat saya takut. Ketakutan terbesar saya adalah menjadikannya “terlalu-tidak-manusia” dan memberikan parafrase indah agar pembaca bisa turut merasakan betapa magical-nya percakapan sore hari yang begitu menginspirasi. Saya takut tidak menjabarkan fakta, melainkan fiksi-asumsi yang sudah mengawang di kepala sejak 15 menit percakapan dimulai.