Konsep Memaafkan

Saya jarang menuliskan kalimat ini, tapi yes, saya adalah seseorang yang masuk dalam kategori sering pergi ke gereja. Bukan hanya rutinitas, ada sebuah kegiatan dan keinginan di dalam rumah itu. Namun jangan khawatir karena saya tidak akan membahas mengenai bagaimana seseorang harus hidup dalam norma gereja dan konfliknya. No.

Tepat pagi ini, diantara ibadah Kenaikan Tuhan Yesus, saya mendapat satu hal mengenai, tentu saja, kehidupan.

Belakangan, saya sedang mengalami early quarter life crisis. Banyak hal yang saya pertanyakan, dengan kuota pertanyaan lebih sulit dari saat saya tidak berada dalam fase krisis ini. Banyak pola pikir hidup yang berubah, dan saya mulai mengambil keputusan yang terasa “sangat tidak saya.”

Pagi ini, lewat satu khotbah panjang dari Gembala Pendeta, saya mendapat sedikit kesimpulan dari hidup: whatever life goes, when you have hate in your heart, all teories will go wrong.

Ada satu quote yang menarik: “I forgive but I will not forget.

Satu kalimat (yang katanya) bijaksana mengenai konsep kebencian dan memaafkan. Satu kalimat yang sering menjerumuskan seseorang dan memporakporandakan konsep memaafkan.

Menariknya, dewasa ini, ketidakmampuan melupakan kesalahan biasanya berakhir pada kemampuan untuk bombardir rasa di sosial media ─ which, sometimes, I find so funny. Sosial media dan drama digitalnya adalah salah satu yang kerap membuat proses memaafkan jadi timpang. Yes, I forgive… but I do forget? Hmm, not really. Atau, ketika kita merasa sudah melakukan tindakan/progresi memaafkan, namun atas nama inner circle di Path atau lock profile di Twitter, kita tetap berbicara mengenai status sebal. IS IT really an act of forgiveness? Saya bukanlah manusia dengan timeline suci di sosial media. Namun saya bisa pastikan, sejak beberapa tahun terakhir, saya belajar untuk mengutarakan perasaan-perasaan penting tidak di sosial media, namun face to face alias bicara langsung.

Baca Juga: Forgiveness

Pada hari ini saya belajar, satu hal yang tidak bisa dilakukan adalah memaafkan tanpa melupakan. Melupakan seluruh kesalahan adalah paket komplit-tidak-bisa-dipisahkan dari memaafkan. Kebencian tidak pernah membawa hidup kita ke titik manapun. Ketidaksukaan atas sesuatu tidak akan memberikan kita waktu untuk mencintai hal lain. Yes, you allow to not get along with someone; but not hate them. Hate is overrated and it costs you everything.

(This Is My #NoteToSelf)

Share With Your Loved One:

Posted by Ribka Anastasia

Ribka Anastasia Setiawan. Virgo. Have an affair with words and life. Full-time writer, part-time journalist, amateur copywriter, personal blogger. In love with life.

1 thought on “Konsep Memaafkan

  1. Good one! We cannot give what we don’t have. We cannot give forgiveness if we don’t have it.
    FYI, forgiveness we need was given on Calvary 2000 years ago, one man sacrificed His life for the sake of forgiveness.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *